Sunday, July 26, 2009

Derita di sebalik senyuman .






Penduduk Gaza bersemangat tinggi, jumpalah diwaktu mana sekali pun mereka tetap ramah dan menghormati tamu .Walaupun dalam keadaan yang serba kekurangan akibat perang namun mereka masih lagi memberi senyuman pada setiap perjumpaan yang diadakan .
Lawatan kami ke sebuah sekolah dimana para pelajarnya sempat mengadakan persembahan dan disinilah mereka meluahkan isi hati melalui bersajak dan lukisan.Mereka menyampingkan segala penderitaan yang dialami demi tetamu yang jauh bertandang . Di samping bendera Palastine mereka menunjukkan bakat pada tetamu .
Mungkin peperangan sudah biasa dalam hidup mereka ,sudah beberapa jenerasi mereka lalui .Sejak tahun 1948, jadi anak-anak ini cukup terlatih dan biasa dengan segala kehilangan harta maupun hilang nyawa . Alah bisa tegal biasa ,itulah kata bidalan yang kita dapat simpulkan disebalik senyuman dan ramah yang menutupi derita mereka selama ini .Setiap mereka adalah pejuang .

Tuesday, July 21, 2009

Gaza Terbiar, Sempadan Tertutup Rapat.



















Gaza masih lagi terkepung dari segenap penjuru . Walaupun peperangan yang telah mengorbankan seramai 1400 orang dalam masa dua puluh dua hari berlaku dari hujung december sehinggalah pertengahan January 09, namun Gaza tetap dalam kepungan .
Tiada barangan yang dibenarkan memasukki Gaza .Jadi segala kemusnahan berlaku dalam peperangan yang lalu masih lagi dalam keadaan terbiar dan tidak ada pembaikkan atau pembinaan semula .
Kelansungan akibat dari peperangan terus dideritai olih penduduk Gaza . Sekolah, masjid, hospital ,rumah kediaman , bangunan pentadbiran ,jalan ,pengairan dan pertanian yang dulunya terbarai masih lagi seperti dalam keadaan terbiar dan tidak mendapat perhatian. Penduduknya yang disekat segala keupayaan dan kemampuan .
Semasa perang Gaza dibantai dari segenap penjuru. Jerit pekik ,tangis dan kematian sudah biasa bagi penduduk Gaza. Sejak dari 1948 lagi mereka telah menangis ,meraung , dan ada di antaranya telah membawa tangisan dan luka parah sehingga ke lubang kubur .
Kehidupan selagi ada mereka tetap teruskan .Silih berganti keturunan ,mereka teruskan berjuang dalam susah dan derita. Demi kebebasan dan kemerdekaan Palastine seluruhnya menjadi warisan anak cucu dan keturunan mereka supaya dapat meneruskan kehidupan dibumi yang berdaulat dan merdeka .
Apabila segala pintu masuk ditutup dan dilarang keluar orang yang berada didalamnya ,tak dibenarkan segala bahan binaan,peralatan baik pulih hospital sekolah dan lain keperluan asas memasukkinya maka bayangkanlah keadaan penduduknya yang seramai 1.5 juta yang menghuni tanah Gaza yang luasnya sekangkang kera itu.
Pelbagai pertubuhan bersuara tentang kekejaman yang telah dilakukan dan mahu mengheret Zionis ke pengadilan antara bangsa , tapi sampai sekarang tidak ada satu pun yang menggerunkan Zionis laknat itu .

Monday, July 6, 2009

Gahwah.Kenangan Kaherah dan Al Arish,Mesir.












Semasa berada di Kaherah selepas pulang dari Gaza ,kami sempat melapangkan masa untuk berjalan -jalan sekitar kota Kaherah yang sentiasa sibuk .
Setiap jalannya yang tak pernah sunyi dari manusia dan kenderaan yang bersesak dan bergerak perlahan .
Kedinginan yang dah hampir bertukar musim menyebabkan baju tebal yang menyaluti tubuh kami sudah tak berapa selesa lagi ,kecuali waktu pagi .
Banyak tempat sejarah yang menjadi kemistian untuk dilawati ketika berada di Kaherah ini .
Piramid yang terletak sejauh mata memandang yang meriwayatkan kisah kesombongan Firaun dan penentangan nabi -nabi yang ujud pada zamannya
.Ada juga Muzium dan kota-kota yang melakarkan kegemilangan Islam telah didirikan olih para pejuang singgah dan menjadi pemerintah negara padang pasir ini .
Masjid juga sebagai lambang atau mercu tanda kegemilangan Islam ujud dan bermastautin sebagai pemerintah disamping melebarkan Islam ke wilayah yang berdekatan .
Dalam kesuntukkan masa yang sedikit dan terhad hanya tempat sejarah sekitar Kaherah sahaja yang kami sempat lawati . Dalam segala tempat yang dilawati tak sama disegi sejarahnya , hanya satu tempat yang menjadi kenangan bersejarah bagi saya dan beberapa orang kawan yang sama duduk dibawah pokok dan bersandar ditembok berhampiran jalan laluan umum . Tempatnya tak jauh dari bangunan Kedutaan Malaysia Kaherah.
Warung kecil tepi jalan dipunyai olih seorang perempuan berumur sekitar enam puluhan .Gahwah atau kopi yang dibuatnya dan disajikan pada pengunjung yang setia dengan warungnya kerana di situ juga terdapat teh kegemaran orang arab . Teh pekat dan manis bersama daun pudina . Wah inilah kenangan yang paling enak dapat dirasakan .